Saturday, December 21, 2013

BRAINSTORMING 1

Brainstorming bermula jam 9 pagi.  Seramai 15 orang novelis Alaf21 hadir di Bilik AK Learning 1, Bangunan  Sinar/GBK.

SENARAI PENULIS:
1. EYMAN HYKAL
2. HASREEYATI RAMLI
3. EKA FAHARA
4. FIDA ROHANI
5. AZILAH WAHAB
6. EMY RAZIELA
7. LAILA KAMILIA
8. DURRAH FATIHA
9. HEZZY AZRA
10. IZZA ARIPIN
11. YATIE ATIQA
12. RAIHAN ZAFFYA
13. NAZIHATUL HANAN
14. IFFA ZALIA
15. DHIYA ZAFIRA

Puan Sri Diah Shahruddin memulakan taklimat dengan memberikan tips2 dan ilmu yg bernas. Kemudian Puan Sa'adiah pula mengambil tempat.  Ada sesi bersoal jawab diantara penulis dgn pihak GBK. Diskusi berjalan dgn lancar. Selepas berehat utk makan tengahari dan bersolat zohor, diskusi disambung semula. Kemudian Cik Ziana pula mengambil tempat, beliau menerangkan berkenaan jualan dan promosi. 

Sayangnya aku terpaksa beredar awal kerana ada urusan keluarga yg perlu aku bereskan.  Majlis aku tinggalkan dgn perasaan bersalah kerana tidak dapat bersama2 yg lain sehingga selesai.  Aku berharap 'Brainstorming 1' akan menyemarakkan lagi semangat kepada grup pertama ini utk terus berkarya dan menghasilkan karya yg terbaik dan laris di pasaran, InsyaAllah.  

Terima kasih diucapkan kepada pihak GBK untuk 'Bainstorming 1' ini. Aku sangat2 menghargainya.  Semoga usaha murni mereka membuahkan hasil.












Friday, September 20, 2013

HsMJ ke cetakan kedua

.


Alhamdulillah syukur. Sebagai seorang penulis berita karya diulang cetak adalah satu berita yg paling gembira sekali utk didengar. Aku juga tidak terkecuali. Awal pagi lagi salah seorang wakil Alaf21 menelefon memberitahu aku mengenai Helo si Merah Jambu sudah masuk ke cetakan kedua lalu meminta aku datang ke Karangkraf utk mengambil naskah komplimenteri.  Alhamdulillah syukur sekali lagi.

Wednesday, September 18, 2013

HELO si MERAH JAMBU - BAB 31

.
Tengah hari itu Syukur tidak sabar untuk ke tempat kerja. Perkara pertama yang mahu dilakukannya  ialah bersemuka dengan Farhana. Dia tidak akan memarahi gadis itu kerana tidak muncul seperti yang telah dijanjikan. Dia sekadar ingin tahu apa sebenarnya yang telah berlaku sehingga gadis itu tidak menampakkan diri.

Dia sudah berada di kafe lebih awal dari biasa. Beberapa orang pekerja kelihatan mundar mandir di kafe dan sebahagiannya sedang duduk mengisi perut sambil berbual-bual sesama mereka. Dia mengambil tempat di mana Farhana dan Hamimi selalu duduk.

Cuaca tengah hari itu sangat terik. Peluh memercik ke dahi. Benarlah kata orang, menunggu itu satu penyeksaan.

Setelah setengah jam menunggu, dia ternampak kelibat Hamimi berjalan menuju ke kafe. Dia memanjangkan lehernya mencari kelibat Farhana. Sah, hanya Hamimi seorang  tanpa Farhana bersamanya.

‘Ke mana perginya si merah jambu? Tidak sihatkah dia?’ desisnya sendiri.

Dari jauh, Hamimi sudah melemparkan senyum. “Awal kau hari ni, Ako?” sapanya sebaik sahaja dia menghampiri  tempat duduk Syukur.

Syukur mengangguk. “Merah jambu mana? Dia tak datang kerja ke?” tanyanya tidak sabar.

“Tak. Dia demam.”

“Demam? Semalam elok aje aku tengok.” Syukur sedikit kecewa.

“Eh, kau ni. Dah nak demam, nak buat macam mana? Bukannya penyakit tu bagi salam sebelum dia menyerang,” sindir Hamimi geram.

“Aku tanya aje. Janganlah nak marah.”

“Siapa yang marah? Aku tak marahlah.”

“Habis tu... tinggi aje nada suara kau tu. Kalau tak marah, apa namanya?”

“Dahlah. Malas nak layan kau. Farah tak ada, dia tak datang hari ni. Dia demam. Bye.” Sempat Hamimi melambaikan tangan sebelum beredar. Namun setelah beberapa langkah dia menapak, dia mendengar lelaki itu memanggilnya.

“Mimi!” teriak Syukur tanpa mempedulikan orang yang lalu lalang.

“Apa?” Hamimi menoleh.

Syukur menggamitnya. “Mari sekejap.”

“Ada apa? Aku nak pergi beli airlah.”

“Kau pergilah beli dulu. Nanti kau singgah sini sekejap ya,” pinta Syukur. Dia mahu bertanya sesuatu. Dia tahu hanya Hamimi yang boleh menolongnya.

Beberapa ketika kemudian, Hamimi kembali singgah di tempat Syukur duduk menunggunya.

“Ada apa lagi?” tanyanya sebal. Semakin dilayan semakin banyak pula soalan lelaki ini.

“Satu aje air kau beli?” usik Syukur. Melihat bungkusan Milo ais milik Hamimi, dia terasa dahaga pula.

“Kau nak, pergilah beli sendiri.”

Ayat Hamimi memang tidak pernah menyedapkan telinga Syukur mendengar. Ada sahaja kata-katanya yang berbaur kemarahan.

“Tak apalah. Aku gurau aje.” Dia menyengih.

“Ada apa kau panggil aku? Nak tanya pasal Farah lagi?”

“Malam tadi, balik aje dari kerja kau terus tidur ke?” tanya Syukur. Berlagak betul Hamimi ni, bisiknya.

“Balik kerja dah penat, tidurlah. Apasal kau nak tau?” tanya Hamimi kasar. ‘Aku taulah malam tadi kau jumpa dengan Farah. Yang nak tanya aku tidur awal tu apasal pulak?’ tanyanya di dalam hati.

“Tak adalah, malam tadi aku telefon kau banyak kali. Tapi kau tak jawab,” jelas Syukur. Suaranya tersekat-sekat. Takut juga dia dengan Hamimi yang berlagak garang.

“Kau nak apa telefon aku malam-malam buta? Bukan ke kau...” Ayat Hamimi terhenti di situ apabila tiba-tiba seorang rakannya memanggil namanya dari belakang.

Lantas dia menoleh ke arah suara pemanggil yang sedang melangkah pantas menuju ke arahnya. Gadis itu adalah teman sekerja dan merupakan jiran sebelah rumahnya.

“Mimi!” Gadis itu termengah-mengah.

“Ada apa?” tanya Hamimi cemas. Dia memegang kedua-dua tangan gadis itu.

Syukur yang tadi duduk, kini sudah berdiri. Dia terlongo memerhatikan perbualan mereka berdua.

“Tadi kawan serumah aku telefon dari hospital. Dia kata Farah kena tahan wad. Dia suruh aku sampaikan pesan ni kat kau,” jelas gadis itu.

“Apa? Farah masuk hospital?” tanya Hamimi cemas. Sebaik sahaja mendengar berita itu, dia jadi tidak tentu arah. Bungkusan Milo ais terlepas daripada tangannya lalu jatuh tertumpah ke lantai.

Dia tidak tahu apa tindakan yang perlu dia ambil. Tadi sebelum dia keluar dari rumah, dia sudah hidangkan semangkuk bubur nasi untuk Farhana. Ketika itu Farhana sedang tidur. Dia tidak sampai hati mahu mengejutnya bangun. Tetapi dia ada meninggalkan nota menyuruh sahabatnya itu makan segera sebelum bubur nasi itu sejuk. Apa sebenarnya yang berlaku kepada Farhana? Air matanya sudah mula meleleh ke pipinya.

“Farah masuk hospital mana?” tanya Syukur kepada gadis itu tadi. Dia juga terkejut mendengar berita itu.

“Katanya di wad kecemasan, Universiti Hospital,” jawab gadis itu sebelum dia beredar pergi.

“Okeylah, macam ni, Mimi. Kau pergi bagitahu supervisor yang kau nak ambil emergency leave hari ni. Beritahu dia, kau nak melawat Farah di hospital.” Syukur menasihati Hamimi yang kelihatan buntu. “Aku tunggu kau kat sini. Kita pergi hospital sama-sama.”

 Tanpa berfikir panjang, Hamimi bersetuju dengan cadangan Syukur. Dia bergegas menuju ke kilang untuk berjumpa dengan supervisor dan berkemas untuk pulang.


Syukur menunggu Hamimi di bawah pokok ketapang dekat dengan tempat letak motosikal. Hati lelaki itu luruh ketika mendengar khabar yang disampaikan tadi. ‘Patutlah Farah tak datang malam tadi, rupa-rupanya dia tak sihat. Maafkan aku, Farah kerana salah sangka terhadap kau.”

.

Monday, September 16, 2013

CINTA SEJATI



Nafsu hanya akan memberi kebahagiaan sesaat
tapi cinta yg tulus dan sejati
akan memberikan kebahagiaan selamanya..


.

Sunday, September 15, 2013

HELO SI MERAH JAMBU - BAB 30

.
Tengah hari itu, Farhana dan Hamimi duduk di bangku kayu berhampiran dengan kilang sementara menunggu waktu untuk mula bekerja. Sedang mereka leka berbual-bual tiba-tiba mereka didatangi seseorang. Gadis itu memberi salam sebagai sapaan. Pada mulanya mereka berdua agak terkejut juga dengan kehadiran gadis itu. Mereka tidak menyangka setelah agak lama tidak berbual mesra, apatah lagi bertegur sapa tiba-tiba dia datang menyapa.

“Aku datang ni nak minta maaf dengan kau orang berdua.” Gadis itu kelihatan serba salah. Mungkin dia bimbang sekiranya kehadirannya tidak disenangi oleh kedua gadis itu.

Farhana dan Hamimi saling berpandangan kemudian pandangan mereka tertancap ke sesusuk tubuh yang sedang berdiri di hadapan mereka itu.

“Dah lama kami maafkan kau, Jiha.” Farhana memulakan bicara. Biarpun dia tahu kata-kata itu ditujukan kepada Hamimi.

“Selagi aku tidak minta maaf secara peribadi dengan kau orang, aku rasa tak puas hati,” tambah Jiha lagi lalu menghulurkan tangan kepada Farhana untuk bersalam.

Farhana menyambut huluran tangan Jiha dengan hati yang ikhlas. Kemudian Jiha mengalihkan perhatian pada Hamimi pula yang kelihatan berdiam sahaja tanpa sebarang reaksi.

“Mimi, aku minta maaf banyak-banyak. Aku tak sepatutnya tuduh kau dulu.” Jiha menghulurkan pula tangannya kepada Hamimi yang tidak berkalih pandang.

Huluran tangan itu disambut baik oleh Hamimi. “Aku pun sama nak minta maaf. Aku pun salah jugak sebab berkasar dengan kau.”

“Sebenarnya hari ini hari akhir aku bekerja di sini. Aku nak berhenti kerja.” Jiha duduk di tengah-tengah antara Farhana dan Hamimi.

“Kau nak berhenti? Kenapa?” tanya Hamimi ingin tahu.

“Aku dapat tawaran sambung belajar. Aku tak nak lepaskan peluang tu dan aku terima saja atas nasihat keluarga aku.” Jiha senyum. Kegembiraan terpancar jelas di matanya.

“Tahniah dari aku.” Hamimi meletakkan tangannya di bahu Jiha.

“Tahniah jugak dari aku. Kau dah buat pilihan yang terbaik. Aku doakan kau berjaya menamatkan pelajaran kau nanti.” Farhana mencelah dengan wajah gembira.

“Terima kasih. Aku juga akan mendoakan untuk kau orang berdua. Semoga kau orang pun akan berjaya dalam hidup. Aku akan rindukan tempat ini. Dan aku juga akan rindukan kau orang berdua. Aku kesal sebab selama setahun setengah aku di sini, kita hanya sempat berbaik sekejap aje. Aku mengaku aku silap pilih kawan,” ujar Jiha sayu.

“Sudahlah. Kita lupakan semua tu. Yang penting sekarang kau kena tumpukan perhatian kau pada pelajaran kau. Dan kau kena janji dengan aku, kau jangan datang kerja kat sini lagi sebagai minah kilang. Kalau kau nak kerja sini jugak, pastikan kau jadi pengurus kilang,” kata Hamimi disambut dengan gelak.

“Jom, dah nak dekat pukul dua,” ajak Farhana.

Mereka bertiga bergandingan melangkah masuk ke dalam kilang tempat mereka bekerja. Suatu ketika dulu mereka kerap bersama tetapi setelah mengenali Lola, Jiha meninggalkan mereka. Hari-hari berikutnya tidak akan ada nama dan kelibat Jiha di kilang itu lagi. Semuanya sudah jadi kenangan terindah untuk dikenang bagi Jiha.


“Farah, balik kerja nanti boleh aku jumpa kau sekejap. Ada hal sikit nak cakap,” kata Syukur cuba memberanikan diri. Dia sudah nekad untuk bersemuka dan berterus terang dengan gadis itu. Dia mahu meluahkan perasaan yang selama ini terbuku di hati. Sudah tiba masanya untuk dia mencurahkan isi hatinya terhadap Farhana. Tidak boleh bertangguh-tangguh lagi.

Farhana yang ketika itu bersendirian ke kafe untuk membeli air minuman, terkedu. Dari jauh dia sudah nampak kelibat Syukur berjalan menuju ke arahnya. Dia sudah mengagak lelaki itu mahu bercakap sesuatu dengannya. Tetapi wajah lelaki itu tidak seceria selalu. Ke mana perginya sapaan mesra dan gurau sendanya yang dulu? Ketara benar perubahan sikapnya terhadap dia.

“Ada apa, Ako?” tanyanya. Sudah lama dia tidak menyapa tetapi tiba-tiba pula mahu berjumpa. Ada perkara pentingkah yang mahu dikongsikan dengannya?

“Nanti balik kita jumpa, ya? Kalau boleh aku nak jumpa dengan kau sorang aje. Aku tak mahu Mimi ada. Aku ada hal. Penting sangat.” Pandangan mata Syukur tidak lepas daripada  memandang wajah Farhana. Tidak berkedip matanya.

“Baiklah.” Pelbagai persoalan yang datang menghimpit fikiran Farhana. Semakin lama dia berfikir semakin banyak pula soalan yang bertandang.
Setelah berpuas hati dengan jawapan daripada Farhana, Syukur berlalu pergi. Dia melemparkan senyuman. Ternyata senyum itu tidak ikhlas.

Farhana kembali masuk ke kilang dengan seribu tanda tanya di benaknya. Langkahnya deras. Dia tidak ke tempatnya bekerja sebaliknya dia terus ke tempat Hamimi. Dia mahu mengkhabarkan kepada Hamimi tentang berita pertemuan dia dengan Syukur di kafe tadi. Dan yang paling penting dia mahu memberitahu Hamimi supaya dia tidak perlu menunggunya malam nanti kerana Syukur mahu berjumpa dengannya seorang.

“Ada apa hal dia nak jumpa dengan kau? Sorang-sorang pulak tu.” Timbul curiga di hati Hamimi.

“Entahlah. Dia kata penting. Kau agak-agak pasal apa, ya?” Farhana bertanya. Dia juga tidak pasti apa berita yang mahu lelaki itu sampaikan kepadanya sehingga Hamimi tidak dibenarkan ada sama.

“Agaknya dia nak bercerita pasal masalah keluarga dia pada kau kut. Mungkin dia nak mintak pendapat kau ke? Dia kan ada lagi dua orang adik yang masih bersekolah kat kampung?” teka Hamimi.

“Ya tak ya jugak. Betul cakap kau, mungkin dia nak berkongsi cerita dengan aku pasal tu agaknya. Tapi... Tapi kenapa dia tak nak kau ada sama?” Farhana meluahkan kecurigaannya.

“Kau macam tak tau, aku mana boleh dekat dengan dia. Nanti niat dia nak meluahkan perasaan tak sampai, aku dengan dia pulak yang bertekak tak sudah-sudah. Kau jugak yang pening kepala nanti. Tak apalah. Kau pergi sajalah. Nanti malam aku baliklah dengan budak-budak lain,” jelas Hamimi.

Dia sedikit pun tidak berasa hati apatah lagi cemburu apabila mengetahui dirinya tidak diperlukan. Dia sudah dapat mengagak bagaimana situasinya nanti kalau dia juga turut ada sama di dalam babak mencurah perasaan itu. Biarlah Farhana seorang saja yang pergi.

“Kalau macam tu, okeylah. Balik nanti kau tak payahlah tunggu aku,” kata Farhana sebelum beredar dari situ.


Tumpuan Farhana terhadap kerjanya sedikit terganggu. Dia tidak sabar untuk menunggu saat untuk berjumpa dengan Syukur nanti. Dia sungguh-sunguh mahu tahu apa sebenarnya yang membelenggu fikiran lelaki itu sehingga dia berubah menjadi seperti orang lain. Sejak beberapa minggu kebelakangan ini, lain benar sikapnya.

Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Walaupun deringannya diperlahankan tetapi dia masih dapat mendengarnya kerana telefon itu diletakkan di atas meja kerjanya. Dia menoleh melihat skrin telefon bimbitnya. Nama Amirul tertera di situ. Jantungnya tiba-tiba sahaja berdebar. Dengan perasaan teruja dia mencapai telefon itu.

“Assalamualaikum.” Farhana memberi salam sebaik sahaja mendengar suara lelaki itu ditalian.

“Waalaikumussalam, Farah.” Kedengaran suara Amirul ceria.

“Saya sedang bekerja ni, ada apa awak telefon?”

“Saya balik lewat hari ni. Nanti malam saya hantar awak balik, ya.”

“Apa? Awak nak hantar saya balik?”

“Kita pergi makan dulu, lepas tu saya hantar awak balik. Boleh tak?”
Tanpa berfikir panjang, Farhana bersetuju. Entah kenapa, pelawaan Amirul itu seperti susah benar untuk ditolaknya. “Okeylah. Nanti saya tunggu awak di luar. Awak tak perlu telefon saya sebab telefon saya dah kehabisan bateri,” jawabnya menamatkan perbualan mereka. Hatinya berbunga-bunga.

Lenyap sudah kebimbangannya terhadap Syukur yang menyesakkan fikirannya tadi. Rasa teruja untuk bertemu Amirul mengatasi perasaan lain. Hatinya melonjak riang. Dirinya yang resah tadi berubah ceria. Tidak sabar rasanya untuk bertemu sehinggakan waktu terasa lambat berlalu. Dia mahu segera menyudahkan kerja supaya fikirannya tidak terbeban memikirkan kerja-kerja yang belum selesai nanti.

Tetapi tiba-tiba dia diburu rasa serba salah apabila teringatkan janjinya dengan Syukur. ‘Alah, esok sajalah aku jumpa dengan dia.’

Tanpa disedari waktu kerja sudah berakhir. Dengan tergopoh-gapah Farhana berkemas. Kemudian dia ke bilik air untuk membasuh muka dan menempek sedikit bedak muka dan mencalit gincu ke bibir agar kelihatan sedikit berseri. Farhana tidak sempat untuk memberitahu Syukur yang dia tidak dapat berjumpa dengannya malam nanti. Dan dia juga terlupa untuk meninggalkan pesanan kepada Hamimi tadi. Hamimi pula sudah pulang tanpa berjumpa dengannya terlebih dahulu. Hendak menghubunginya melalui telefon, baterinya pula sudah kehabisan.

Farhana bergegas menapak keluar. Dia bimbang terlambat. Dan yang paling membimbangkannya jika bertembung dengan Syukur di luar nanti. Dia perlu cepat untuk mengelak daripada terserempak dengan lelaki itu. Tidak dapat dia bayangkan bagaimana keadaannya nanti andai itu benar-benar berlaku. Bukan dia tidak risaukan Syukur tetapi kehadiran Amirul lebih diutamakan ketika ini. Dia sangat senang dan selesa bila berdamping dengan lelaki itu. Entah kenapa setiap kali berada dekat dengan Amirul, seperti ada satu perasaan yang menjalar ke dalam jiwanya. Menyebut nama Amirul saja sudah cukup membuatkan dia penasaran.

Setelah beberapa ketika menunggu di tempat yang telah dijanjikan, kelibat Amirul dilihat berjalan menuju ke arahnya. Wajah lelaki itu kelihatan berseri-seri, bibirnya sentiasa dihiasi senyuman. Semakin dekat semakin lebar senyumnya.

“Jom, Farah.” Amirul melangkah ke keretanya yang terparkir tidak berapa jauh dari tempat itu.

Farhana mengekori lelaki itu dari belakang sambil mata melilau memandang sekeliling. Bimbang kalau-kalau Syukur ada di situ.
Sebaik sahaja mereka masuk ke dalam kereta, Amirul terus menghidupkan enjin sekali gus menekan punat penghawa dingin. Tidak sah kalau tidak memasang radio. Kalau sehari Amirul tidak mendengar lagu terasa sunyi hidupnya lalu punat radio ditekan. Serta-merta berkumandang lagu cinta masa kini yang sering diputarkan di stesen-stesen radio. Kebetulan Farhana suka lagu itu. Di dalam hatinya dia turut beryanyi sama. Sejurus tali pinggang keledar dipasang, perlahan-lahan kereta Honda City itu bergerak meninggalkan kawasan kilang.

Sewaktu kereta yang dinaiki melintasi tempat meletak motosikal, Farhana ternampak kelibat Syukur di situ. Dia tahu lelaki itu sedang menunggunya. Mujur sahaja jarak laluan kereta agak jauh sedikit dari tempat itu. Rasa simpati terhadap lelaki itu tiba-tiba menyelinap ke dalam hati. Serba salah dia dibuatnya.

“Diam aje, kenapa?” tanya Amirul.

“Err... tak ada apa-apa.” Farhana gugup.

“Saya nak bawak awak makan nasi lemak kukus berlauk. Awak suka tak makan nasi lemak?” Amirul kedengaran ceria.

“Dah malam-malam buta begini nak makan nasi lemak?” Bukan Farhana tidak biasa makan pada waktu dinihari begitu, tetapi tidaklah sehingga makan nasi lemak.

“Alah... sekali-sekala, bukannya selalu.”

“Kalau sarapan pagi, bolehlah. Tapi... tengah-tengah malam macam ni, taklah kut. Nasi lemat berat sangat. Takut nanti tak boleh tidur dibuatnya, sebab kekenyangan.” Sesekali Farhana menoleh ke sisi, memandang wajah Amirul yang sejuk mata memandang. Lelaki itu mempunyai kening yang lebat dan bola matanya berwarna coklat. Hidungnya pula mancung iras pelakon Hindustan. Rambutnya lebat tetapi kemas disikat ke belakang.

Setiap kali melihat wajah itu, bagaikan ada satu rasa yang menyelinap ke jiwanya. Naluri apa yang menerpanya di kala itu? Dia jadi keliru dan tertanya-tanya. Adakah itu yang dinamakan cinta? Cinta pandang pertama? Oh, tidak mungkin! Mana mungkin dia menyimpan perasaan itu terhadap Amirul? Perkenalan mereka baru sahaja terjalin. Bimbang kalau-kalau dia seorang sahaja yang perasan. Sakitnya hati kalau bertepuk sebelah tangan.

Sepanjang perjalanan menuju ke destinasi, Amirul dan Farhana saling berbual mesra. Keresahan Farhana terhadap Syukur sudah mulai reda. Yang pasti, hatinya kini berbunga bahagia.


Syukur gelisah. Kedinginan angin yang meniup menusuk ke tulang. Dia memeluk tubuhnya. Sekejap-sekejap dia memandang jam di pergelangan tangan. Setelah penat berdiri dia duduk dan kemudian berdiri semula. Telefon bimbit di dalam kocek seluar dikeluarkan. Dia meneliti telefon itu kalau-kalau ada mesej atau panggilan yang dia tidak perasan. Hampa. Dia cuba untuk membuat panggilan, manalah tahu andai Farhana terlupa akan janji mereka. Malangnya talian tidak dapat dihubungi seolah-olah berada di luar kawasan. Syukur menarik nafas panjang.

Perasaannya jadi tidak menentu. Rasa geram dan marah bercampur baur. Apa sebenarnya yang telah berlaku kepada gadis itu? Dia terlupakah atau sengaja lupa? Selama ini dia dilihat seperti seorang saudara yang sangat mengambil berat tentang dirinya. Tetapi kenapa apabila dirinya menghadapi masalah, tiba-tiba dia seperti mahu menjauhkan diri pula.

Dia teringatkan Hamimi. Lantas dia mencari nombor telefon Hamimi di dalam lis telefon bimbitnya. Berkali-kali dia cuba menghubunginya tetapi tidak berjawab. Suasana sekeliling semakin sunyi. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk beredar dari tempat itu dengan perasaan hampa.



Malam itu, Syukur tidak dapat tidur. Puas dia cuba melelapkan mata namun gagal. Setiap kali dia cuba melelapkan mata, setiap kali itu jugalah seraut wajah gadis yang dipuja itu hadir dalam ingatannya. Jiwanya jadi kacau. Dia menukar posisi tidurnya. Mengiring ke kiri kemudian ke kanan. Kemudian dia terlentang. Matanya berkedip-kedip memandang kipas yang ligat berputar.

‘Sampai hati Farah mungkir janji. Kenapa sewaktu aku tanya siang tadi dia setuju? Kalau tak nak jumpa, cakap sajalah. Bukan aku kisah pun. Ini tidak. Kata okey, tapi tak muncul-muncul. Sakit betul hati aku,’ omel hatinya.

Apakah yang Farhana cuba buktikan? Marahkah dia kepada dirinya? Seingatnya, dia tidak pernah berbuat salah apatah lagi menyakitkan hati gadis itu. Tetapi kenapa dia memungkiri janji? Kalaulah dia tahu betapa aku sayangkan dirinya, bagaimanalah agaknya reaksi Farhana? Sukakah atau sebaliknya menjauhkan diri?

Fikirannya buntu dan bercelaru. Mungkin Farhana tidak perasan dan tidak pernah merasai kelainan yang dia cuba pamerkan selama ini. Atau mungkin juga Farhana pura-pura tidak mengerti. Atau tidak pernah ambil peduli. Mentang-mentanglah dia hanya pekerja kilang. Tapi hinakah pekerja kilang yang menggunakan tulang empat keratnya sendiri tanpa meminta belas ihsan orang lain? Gaji yang diperoleh  setiap bulan adalah halal hasil titik peluh sendiri. Atau dia yang sepatutnya sedar akan kekurangan diri yang tidak memiliki wajah tampan apa lagi personaliti yang menarik?

Pelbagai soalan yang menerjah mindanya. Bertalu-talu. Fikirannya jadi runsing. Kepalanya sakit berdenyut-denyut. Sesekali dia memicit kepalanya sendiri. Perasaannya tidak dapat digambarkan. Kalau menjerit boleh meredakan kekusutan, mahu saja dia lakukan itu. Kalau lelehan air mata boleh melegakan perasaannya yang gundah, dia sanggup beresak tangis asalkan semua perasaan itu lenyap daripada hidupnya.

Ternyata Farhana tidak menganggapnya lebih daripada seorang kawan. Hanya dia yang tersalah sangka. Kecewa sungguh bila mengenangkan semula detik-detik kemesraan yang terjalin sekian lama. Sia-sia belaka. Syukur menumbuk bantal untuk melepaskan rasa marah dan sakit hati.

Bila difikirkan semula, apalah guna memaksa jika orang sudah tidak suka? Apalah guna bersedih jika orang tidak sudi. Syukur mengeluh dalam. Nafasnya terasa sesak. Wajah Farhana terbayang-bayang di mata. Pedihnya hati hanya Allah yang tahu. Sesungguhnya, jauh di sudut hatinya dia mengharap Farhana tidak membencinya. Akhirnya tanpa disedari, dia terlena.

.

Thursday, September 12, 2013

HELO SI MERAH JAMBU - BAB 29

.


Hari itu Farhana dan Hamimi bekerja syif petang. Kebiasaannya Farhana yang bangun lebih awal daripada semua penghuni di rumah bujang itu. Dan dia jugalah yang akan mengejut teman sebiliknya itu bangun untuk solat subuh. Tapi pagi itu bilik itu sepi seperti tiada penghuni biarpun matahari sudah meninggi. Hanya kedengaran putaran kipas yang ligat berpusing. Semakin hari meninggi semakin sedap pula lena mereka.

Di luar bilik, Shakila dan Yasmin sudah bersiap-siap untuk keluar ke tempat kerja. Jam di dinding yang tergantung di ruang tamu sudah menunjukkan pukul 8.15 pagi.

“Senyap aje bilik tu,” kata Shakila kepada Yasmin yang sedang menuang air sejuk di depan peti ais. “Tak kerja ke dia orang tu?”

“Kerja petang agaknya.” Yasmin menjawab yakin.

“Biasanya kalau kerja petang pun, dia orang bangun awal. Kan Farah rajin buat sarapan? Entah-entah membuta lagi, kut.” Shakila melangkah mendekati bilik tersebut. Telinga ditekapkan rapat ke daun pintu kayu. Ternyata tiada suara orang yang kedengaran.

“Farah!” panggil Shakila sambil mengetuk pintu. “Mimi!” jeritnya lagi setelah beberapa minit masih tidak ada yang menjawab. Daun pintu diketuk bertalu-talu.

Bunyi ketukan di pintu mengganggu mimpi Farhana. Kedengaran sayup-sayup suara seseorang memanggil namanya. Kelopak mata bagaikan berat untuk dibuka. Lalu matanya ditenyeh beberapa kali. Dengan mata yang sepet dia memandang ke arah jam dinding.

“Ya Allah! Dah pukul lapan lebih?” Farhana bingkas bangkit. Dia memandang ke arah katil sebelah. Hamimi dilihat masih meringkuk tidak sedarkan diri. Dia bergerak ke pintu. Selak dibuka dan tombol pintu dipulas. Sebaik sahaja pintu terbuka, dia melihat Shakila dan Yasmin sudah berada di muka pintu utama.

“Baru bangun ke, Farah?” tanya Yasmin sambil menyarung kasut.

Shakila yang sudah berada di luar rumah, menjengah. Dia melemparkan senyum kepada Farhana.

“Yalah. Tidur mati aku. Alarm bunyi pun tak dengar.” Farhana membetulkan rambutnya. Bibirnya tersungging senyum.

“Okeylah, kita orang pergi dulu.”

Sebaik sahaja teman-temannya pergi, Farhana menutup pintu lalu menguncinya dari dalam. Kemudian dia melangkah ke dapur untuk menenggek air sebelum kembali ke bilik tidur. Dia merapikan katil bujangnya. Dia tidak suka melihat katilnya dibiarkan tanpa berkemas. Setiap kali bangun daripada tidur dia akan pastikan tempat dia beradu dan melepaskan lelah itu berkemas rapi. Seketika sekujur tubuh yang masih lena diulit mimpi di katil sebelah menangkap perhatiannya.

“Bangun wahai, Tuan Puteri Limau Purut.” Dia mengejutkan Hamimi.

Bantal kecil kepunyaan Hamimi yang terjatuh ke lantai dikutip. Dia memukul punggung Hamimi dengan bantal kecil itu. Hamimi masih tidak bangun malah mengalihkan posisi tidurnya pula.

“Hoi! Bangun. Dah pukul berapa dah ni? Matahari dah terpacak kat atas kepala masih nak membuta lagi...” bebelnya bagaikan ibu tiri yang mengejutkan anak-anak tirinya bangkit dari tidur.

Mendengar suara Farhana yang bagaikan petir itu, segera kelopak mata Hamimi terbuka luas. Dia terpaku. Di dalam fikirannya dia menghitung hari. Seketika kemudian baru dia tersedar hari itu dia bekerja syif petang. Dia bangkit lalu duduk di birai katil dengan perasaan lega. Kelibat Farhana yang sedang terbongkok-bongkok mengemas almari pakaiannya dipandang kosong.

“Aku terlepas solat subuh pagi tadi. Kau pun satu. Kalau aku tak bangun, alamat tak solatlah jawabnya.” Farhana membebel.

“Kan aku dah bagitau yang aku cuti? Kau lupa ke?”

“Kau ada bagitau aku ke? Entahlah, tak ingat.”

“Mana nak ingat, banyak benda lain lagi nak ingat, kan?” sindir Hamimi. Wajah Farhana yang masih belum mandi ditatap seketika.

Bibir Farhana menyungging senyum penuh makna. Dia beralih duduk di sisi Hamimi di birai katil.

“Orang cakap dia senyum pulak.” Hamimi berjeda. “Malam tadi balik lambat, pergi mana?” Dia ingin tahu.

“Adalah.” Farhana menjawab pendek.

“Berdating sampai tak ingat rumah tangga.” Hamimi menyindir.

“Bukan selalu. Sekali-sekala.” Farhana ketawa kecil.

“Masih baru memanglah sekali-sekala. Tunggulah sikit hari lagi. Setiap malam keluar sampai lupakan aku nanti.” Hamimi bimbang satu hari nanti hubungan mereka pasti renggang akibat kehadiran orang baru dalam hidup mereka.

“Mana boleh aku lupakan kau? Tanpa kau, aku rasa macam separuh dari hidup aku hilang. Kau tau tak?” Farhana tidak mahu kehilangan Hamimi yang sudah dianggap saudara itu. Jika mampu, dia mahu Hamimi tetap bersamanya sampai bila-bila.

“Apa Amirul cakap dengan kau semalam?” tanya Hamimi cuba mengorek rahsia.

“Cakap apa?” Soalan yang dijawab dengan pertanyaan oleh Farhana.

“Cakap apa-apalah. Ada?” tanya Hamimi seperti mendesak.

“Tak ada.” Farhana berterus terang. Tidak ada apa yang perlu disembunyikan dari Hamimi.

“Takkan dia tak cakap dia suka kat kau?” tanya Hamimi teruja.

“Gila ke apa? Takkanlah baru pertama kali keluar sama dah nak cakap pasal semua tu.” Farhana mengerutkan dahirnya.

“Eh... manalah tau, dia tak sabar-sabar nak mencurahkan perasaan. Takut-takut kalau dia tersyok sendiri,” gurau Hamimi.

“Tak adalah. Kami berbual hal-hal semasa aje. Tak sentuh pun pasal perasaan. Ada-ada aje kau ni.”

Hamimi ketawa suka. “Kau ada tanya dia pasal Qistina?”

“Ada. Dia kata dia dengan Qistina tak ada apa-apa cuma kawan biasa aje.”

“Boleh percaya ke cakap dia tu?”

“Biarlah dia. Lagipun kita orang bukan ada apa-apa pun. Kawan aje.”

“Mula-mula kawanlah, nanti lama-lama?”

Cubitan manja singgah di paha Hamimi. “Kau ni macam-macamlah.”

“Betullah apa yang aku cakap.” Hamimi menggosok-gosong pahanya akibat cubitan Farhana.

“Kita orang hanya berkawan saja, tak lebih dari itu.”

“Cuba kau terus terang kat aku, jangan bohong. Kau suka kat dia tak?”

Farhana menatap wajah Hamimi dalam. Ada senyuman yang terukir di bibirnya. “Kalau aku kata tak? Kau percaya ke?”

“Tak. Aku tak percaya. Kalau kau tak suka dia, kenapa kau terima pelawaan dia untuk keluar makan?”

“Pandai pun kau. Lagipun aku tak ada sebab kenapa aku tak suka dia. Dia baik dengan aku, jadi aku pun baik dengan dia. Salah ke?”

“Memang tak salah. Betul, aku setuju. Kita kena suka dengan semua orang yang berbuat baik dengan kita. Lagi satu aku nak tanya. Jawab ikhlas...”

“Apa lagilah kau ni?”

“Satu saja lagi soalan. Masa kau berdua-duaan dengan dia tu perasaan kau ada rasa lain macam tak?”

“Dahlah. Aku malas nak jawab. Dah pukul berapa dah ni. Aku pergi mandi lagi baik. Melayan kau sampai bila-bila pun tak habis.”

Farhana terus bangkit, dibiarkan soalan Hamimi itu tidak berjawab. Dia melangkahkan kaki menuju ke bilik  air meninggalkan Hamimi dengan seribu persoalan yang bermain di benaknya. 

Entah mengapa Hamimi gembira melihat Farhana berkawan dengan Amirul.



.

Wednesday, September 4, 2013

HELO si MERAH JAMBU - BAB 28

.
Qistina mempamerkan wajah kurang senang. Meluat dia dengan perangai Amirul. Barulah dia tahu bagaimana sikap sebenar Amirul yang selama ini disembunyikan. Lelaki itu rupa-rupanya hanya berlagak alim. Kalau dengan dia ada sahaja yang tidak boleh. Banyak sungguh pantang larangnya. Tetapi kalau dengan gadis-gadis itu tadi, bukan main lagi dia. Lembut gigi dari lidah.

Sengaja Amirul membiarkan Qistina berjalan dengan jarak beberapa meter jauh daripadanya. Betul kata Qistina, Amirul memang tidak ada langsung sifat sopan santun kalau dengan dia. Sering sahaja kata-kata yang terhambur keluar dari mulutnya adalah butiran kata yang boleh menyakitkan hati orang yang mendengar. Tidak ada langsung lemah lembutnya jauh sekali bersikap romantik.

“Qistina, you nak pergi mana lagi tu?” tanya Amirul apabila melihat Qistina menonong sahaja tanpa menunggu dia.

Qistina tidak menjawab, apatah lagi berpaling. Jauh di sudut hatinya dia berharap agar lelaki itu akan mengejar dan mendapatkannya untuk memujuk. Tetapi itu semua bagaikan satu harapan kosong. Bukan dia tidak tahu dengan sikap Amirul yang sering sahaja berkasar terhadapnya. Dia sendiri tidak tahu mengapa lelaki kasar seperti itu boleh menundukkan egonya. Hairan sungguh dia. Padahal sebelum kehadiran Amirul ada beberapa orang lelaki lain yang bersungguh-sungguh mahu berdamping dengannya tetapi ditolak ke tepi.

Bukan calang-calang orang yang tergila-gilakan dia. Mereka itu bukan sahaja kacak, malah berpelajaran tinggi dan sangat mengambil berat. Bukan macam Amirul. Qistina betul-betul tidak faham dengan lelaki itu. Tidak cantikkah dia? Atau tidak cukup baikkah dia? Huh! Lelaki itu memang tidak sedar diuntung, desisnya. Mungkin dia mahu gadis yang cukup sempurna. Tetapi dia lupa, dirinya sendiri sempurnakah?

“Qistina,” panggil Amirul lagi apabila panggilan pertamanya tadi tidak diendahkan. Beberapa orang yang berhampiran menoleh pandang ke arahnya. “Qistina, you ni dah kenapa? I panggil berapa kali, tak dengar ke?” gumam Amirul setelah mendekati gadis itu.

“Apa dia?”

“You nak pergi mana lagi ni? I dah penat. Kita balik saja, boleh?” Qistina mengeluh keras.

“Kita datang sini hanya untuk makan saja?”

Amirul mengangguk. Tidak kuasa dia melayan cakap dengan Qistina. Kalau terus melayan pasti akhirnya tercetus pertengkaran. Dia sudah bosan dengan situasi itu. Oleh kerana desakan dan tidak suka mendengar leteran panjang mamanya, dia turuti kehendak wanita itu. Dia tidak kisah jika mamanya mendesak dia bertemu dengan Qistina asalkan jangan memaksa dia untuk memilih Qistina untuk menjadi teman istimewanya.

“Menyesal I maafkan you. Mama I yang sibuk suruh I jumpa dengan you. Kalau tidak I tak ingin, tau.” Qistina mengerling tajam ke arah Amirul. Geram sungguh dia. Kalau budak kecil mahu saja dia mencubit pipi lelaki itu.

“Terpulanglah pada you sama ada nak memaafkan atau tidak. Yang penting, I dah mintak maaf. You tau tak apa hukumnya orang yang tidak mahu memaafkan kesalahan orang lain? Berdosa besar tau.” Amirul menghela nafas.

“Dahlah. You ingat I ni tak tau dosa pahala ke?” Qistina melajukan langkahnya menuruni askalator.

“Baguslah kalau tahu. Tak perlu I nak jelaskan panjang lebar lagi.” Amirul mengekori Qistina. Dia mendengus. Kalau tidak kenangkan mamanya, mahu saja dia tinggalkan Qistina di situ. Bosan rasanya berkawan dengan orang yang hanya pentingkan diri sendiri. Dia hanya tahu sakit hatinya sahaja tanpa pedulikan perasaan orang lain.

“Suka hati youlah nak cakap apa. I tak kisah. Lagipun I jumpa you ni sebab papa dan mama I.” Qistina berbohong. Jika mama dan papanya tidak mendesak pun, dia dengan suka rela mahu ketemu dengan lelaki itu untuk memohon maaf di atas insiden yang berlaku malam itu. Dia tidak sanggup membiarkan Amirul menjauhkan diri. Lebih-lebih lagi apabila melihat reaksi Amirul terhadap Farhana tadi. Dia seperti dapat mengagak sesuatu.

“Kalau macam tu, lebih baik kita jangan banyak cakap lagi. Kaki I pun dah penat dah ni. Jom kita balik,” ujar Amirul.

Qistina sengaja berpura-pura seperti tidak mendengar. Wajahnya mencuka. Perasaannya terluka. Dia terus mengayun langkah tanpa arah tujuan. Sesekali bahunya berlanggar dengan orang yang berjalan menentang arus.

“Qistina,” panggil Amirul. Mahu rasanya dia merentap tangan Qistina supaya berhenti melangkah. Degil betullah perempuan ni!

“Kalau you nak balik, pergilah.” Qistina mempertahankan egonya.

“I yang bawa you ke sini dan jadi tanggungjawab I untuk hantar you balik ke rumah. You jangan degil, boleh tak?” Amirul naik geram. Dia mengetap bibir.

“Siapa yang degil? You ke I? Kalau dah sibuk sangat nak balik, pergilah balik. Tinggalkan aje I kat sini.” Qistina tetap berkeras.

“I tak fahamlah dengan you ni.”

“Tak faham sudah!”

“Suka hati youlah. I nak balik. Malas I nak layan perangai you yang degil ni. Tapi ingat, kalau I dengar you mengadu kat mama I kata I tinggalkan you, siaplah you.”

“You nak buat apa?”

“You tak perlu tau apa yang I akan buat. Tapi siaplah you,” ugut Amirul sebelum melangkah pergi.

Baru sahaja beberapa tapak Amirul melangkah, Qistina segera menoleh dan mengejar lelaki itu. “Susah betullah dia ni. Nak bermanja-manja pun tak boleh. Kita acah-acah aje, dia tangkap serius pulak,” omelnya.

“You nak pergi mana pulak ni?” tanya Amirul apabila perasan Qistina mengekorinya menuju ke tempat letak kereta.

“Nak baliklah.” Selamba Qistina menjawab.

‘Padan muka. Nak tunjuk keras kepala konon. Dia ingat aku ni senang dibuli. Sorry ya Qistina, kau salah orang.’ Puas hati Amirul kerana berjaya membuat Qistina menuruti kehendaknya.


Sepanjang perjalanan menuju ke rumah Qistina, mereka berdiam. Amirul hanya menumpukan perhatiannya ke jalan raya. Sengaja dia tidak mahu mencetuskan perbualan. Lebih baik diam daripada bercakap sesuatu perkara yang akhirnya akan berlaku pertengkaran antara mereka. Sesekali Amirul mengerling ke sisi. Tiba-tiba ingatannya terhadap Farhana meluap-luap. Hatinya berbunga setiap kali terbayangkan wajah mulus gadis itu. Nama Farhana bermain-main di bibirnya. Dia tersenyum-senyum.

Qistina yang duduk di sebelah berasa jengkel melihat gelagat Amirul. Tersengih-sengih seorang diri macam orang gila. Tapi kenapalah aku suka sangat dengan dia ni, desisnya di dalam hati.

Tanpa disangka secara tiba-tiba Amirul menekan brek sehingga tubuh mereka berdua terdorong ke hadapan. Mujur sahaja mereka memakai tali pinggang keledar. Kereta Amirul nyaris berlanggar dengan kereta di hadapan yang menekan brek kecemasan. Merah padam muka Amirul. Di dalam hatinya dia menyumpah. Qistina pula sudah menggigil ketakutan.

“You ni dah kenapa, hah?!” marah Qistina. Dia mengurut dada.

“Apa pulak I? You tak nampak ke kereta yang kat depan tu buat emergency break?” Amirul menuding jari ke arah kereta berwarna putih di hadapannya. Bunyi hon yang bertalu-talu dari belakang membingitkan telinga.

“Yang you ikut rapat dengan kereta tu kenapa?” Wajah Qistina berkerut-kerut. Matanya mencerlang. Perasaan marah yang masih terbuku di hati dilepaskan.

“You ni boleh diam tak? I tengah marah ni. Nasib baik tak berlanggar. Kalau berlanggar tadi, habis kereta I. You tau, tak?!” tengking Amirul. Rasa marahnya tidak dapat ditahan-tahan. Sudahlah keretanya hampir terlibat dengan kemalangan, Qistina pula menyalahkan dia. Bunyi hon kereta yang memekakkan telinga menyemarakkan api kemarahan yang sedia ada.

“Kalau kereta you rosak, boleh diganti. Tapi kalau I ni... kalau I ni yang luka parah, siapa nak jawab?!” herdik Qistina. Dia seperti mahu menangis.

“Kan I kata tadi, bukan salah I.” Amirul cuba bertenang. “Payah bercakap dengan orang yang tak faham bahasa ni.” Dia mendengus apabila melihat wajah Qistina yang tegang.

Lalu pintu kereta dibuka kasar. Amirul melangkah keluar untuk memastikan apa sebenarnya yang telah berlaku. Dia menjengah ke hadapan. Rupa-rupanya kereta di hadapan kereta putih itu telah melanggar seekor anjing. Anjing itu masih hidup dan kelihatan cuba berjalan dengan kaki terhincut-hincut untuk ke tepi. Insiden itu menyebabkan kelancaran jalan raya terganggu. Namun dalam beberapa minit kemudian keadaan kembali pulih semula. Dan Amirul pun meneruskan perjalanannya untuk menghantar Qistina pulang dengan perasaan sebal.




Followers